Kamu ada di
Home > News > Panji Tejo Siap Basmi Jentik Nyamuk DBD

Panji Tejo Siap Basmi Jentik Nyamuk DBD

YOGYAKARTA – Panji Tejo atau Pasukan Anti Nyamuk Junior Tegalrejo Kecamatan Tegalrejo dideklarasikan. Anak-anak pendekar pembasmi nyamuk yang berasal dari kelurahan Karangwaru, Kricak, Bener dan Tegalrejo itu  bertekad untuk menjaga kebersihan rumah dan lingkungan di Wilayahnya masing-masing agar terbebas dari  nyamuk penyebab penyakit demam berdarah. Jumlah mereka kurang lebih 100 orang.  Usia merekapun masih sangat belia dan mereka masih duduk di bangku SD dan SMP.

Mengawali kegiatan mereka, Panji Tejo terlebih dahulu mendeklarasikan diri disaksikan oleh Wakil Walikota Yogyakarta Drs. Heroe Poerwadi, Camat Tegalrejo RR. Sutini Lestari, Tokoh masyarakat dan undangan, di Titik Nol Karangwaru Riverside  Tegalrejo Kota Yogyakarta, Minggu (29/04/2018) pagi. Anggota Panji Tejo bertekad  menjaga kebersihan rumah dan lingkungan dengan melakukan gerakan 3-M yakni menguras tempat penampungan air, menutup rapat tempat penampungan air secara teratur dan  mengubur dan menyingkirkan barang-barang  bekas yang bisa menampung air.  Mereka juga akan melakukan Gerakan aksi bersama pemberantasan sarang nyamuk dan pemantauan jentik nyamuk secara rutin. Selain itu pula, mereka akan menjaga  kesehatan, kerukunan, persatuan dan kesatuan serta akan selalu bersemangat untuk terus belajar.

Wiratama salah seorang koordinator kegiatan Panji Tejo menjelaskan Panji Tejo ini dibentuk dilatarbelakangi  oleh keprihatinan warga akan wabah penyakit demam berdarah yang melanda  wilayah kecamatan Tegalrejo beberapa tahun silam  serta tekad warga untuk membasmi dan memerangi penyebab DBD dengan melakukan berbagai inovasi diantaranya Pemantik Berharga atau pemantauan jentik khusus keluarga dilakukan di tahun 2017 dan tahun 2018  ini dimunculkan lagi sebuah inovasi yang disebut Panji Tejo.

Wira berharap kehadiaran inovasi ini dapat mendukung program-program kesehatan yang ada di kecamatan Tegalrejo.  “Harapan kami dengan adanya inovasi Pentik berharga dan ditambah Panji Tejo ini masyarakat jadi bebas dari bahaya demam berdarah,” Wira.

Dijelaskan para juru pemantau jentik cilik itu akan melakukan kegiatan secara rutin memantau sarang nyamuk dan memberntasnya dengan melakukan 3-M. Mereka juga akan memberikan pemahaman kepada warga masyarakat yang mereka kunjungi. Rencannya  juru pemantau jentik nyamuk cilik ini akan melakukan kegiatan di setiap Minggu pagi dengan dibantu oleh Pokja IV  PKK.  Hasil dari pemantauan itu akan diolah oleh Pokja IV kelurahan  diteruskan ke kecamatan dan Puskesmas untuk dilakukan intervensi dan penangan terhadap wilayah yang kurang bagus dan menjaga dan mempertahankan yang sudah bagus.

Wira menjelaskan mengapa mereka memunculkan peran anak, agar supaya terjadi proses regenerasi dalam  menangai masalah kesehatan di wilayah. Keterlibatan anak juga diharapkan memberikan pendidikan kepada mereka agar mencintai lingkungannya sendiri  dengan melakukan pola hidup yang bersih dan sehat . Menurut Wira untuk awal deklarasi ini hanya 100 anak yang  terlibat mewakili 4 kampung yang ada di Tegalrejo. Dia berharap dari 100 anak ini akan menulari ke anak-anak lain di wilayahnya dan semakin hari semakin banyak anak yang mau terlibat untuk melakukan gerakan hidup sehat ini.

Kecamatan Tegalrejo pada tahun 2016  tercatat 97  kasus deman Berdarah. Ditahun 2017 angka itu berkurang  menjadi    36 dan hingga akhir Maret  2018 ini  hanya 1 kasus. Dirinya berharap tidak ada penambahan lagi dengan adanya kegiatan yang akan dilakukan oleh para Panji Tejo ini. (@mix/qin)

Artikel yang Serupa

Top